Evolusi Setumpuk Kartu – Setelan

kartu

Pada paruh kedua abad ke-14, para pedagang memperkenalkan apa yang kemudian biasa disebut “kartu Saracen” ke Eropa abad pertengahan. Mereka yang selamat dari wabah pes pindah ke kota-kota, di mana mereka membentuk kelas pedagang dan pengrajin baru – borjuis perkotaan. Setelah kemiskinan dan prasangka era kegelapan mereda, perdagangan, serikat pekerja, dan universitas mulai bangkit kembali, dan perspektif ilmiah baru ditemukan seiring dengan waktu untuk bersantai, bermain, dan bersenang-senang.

Selama awal Renaisans, buku, kartu, dan lukisan dibuat dengan tangan. Komunitas apresiator seni dan sains  Jederslot terbentuk dan menjadi faktor utama dalam penyebaran permainan kartu di seluruh Italia. Pada akhir abad ke-14, banyak manuskrip manual kartu bergambar telah muncul di sejumlah kota utama di beberapa negara, termasuk Viterbo dekat Roma di Italia, di Paris, dan di Barcelona. Berkat seniman dan cendekiawan keliling, popularitas permainan terus meningkat: pada awal abad ke-15, seorang pengrajin cukup untuk memenuhi persyaratan kartu kota; tetapi pada pertengahan abad ada kebutuhan di beberapa toko penuh waktu.

Tidak semua orang menyambut inovasi tersebut: bentuk hiburan asing mengandung ancaman terhadap lebih banyak dan moralitas; penjudi dan atasan bergaul dengan setan dan selama Reformasi Protestan kartu itu disebut “gambar setan.”

Meskipun demikian, mode itu tetap ada. Mary, Ratu Skotlandia suka bertaruh besar bahkan pada hari Minggu dan pada akhir abad ke-17 London menerbitkan The Compleat Gamester, menjelaskan lebih dari selusin jenis permainan dan strategi dasar untuk semuanya. Di Venesia, fasilitas khusus – casini – mengakui bangsawan istimewa untuk permainan kartu dan pelacur. Dari sana, permainan yang disebut primero menyebar ke Eropa dan kemudian berubah menjadi poker.

Nyatanya, tak lama kemudian, tidak hanya pria istana yang menikmati kartu, tetapi juga wanita, petani, pengrajin, dan pedagang mendapatkan akses ke permainan dan menemukan realitas mereka secara simbolis tercermin di sana. Dek Swedia yang populer memiliki setelan ini dalam urutan signifikansi: matahari, raja, ratu, ksatria, dame, pelayan, dan pelayan. Kartu Florentine menggambarkan wanita dan penari telanjang (yang terakhir adalah yang terendah).

Desain dan jumlah kartu dalam satu dek tidak seragam pada saat itu, bervariasi dari 36 hingga 40 atau 52 kartu. Pakaian populer adalah simbol kekayaan, makanan, keamanan militer, dan olahraga pengadilan populer: koin, cangkir, pedang, dan tongkat. Sudah pada abad ke-15 tanda-tanda yang akrab bagi kita digunakan di Prancis: warna merah, Coeurs (hati) melambangkan gereja, dan carreaux (ubin lantai persegi panjang) melambangkan kelas pedagang; berwarna hitam, piques (kepala tombak dan panah) melambangkan otoritas negara, dan trefles (daun semanggi trefoil) melambangkan petani. Pada titik tertentu, seorang pengrajin yang berani menggantikan wakil raja sebelumnya dengan ratu.

Akhirnya setumpuk kartu dibuat menjadi bentuk yang kita semua kenali dan pahami hari ini. 52 kartu dari 13 peringkat berbeda membentuk 4 setelan berbeda. Klub, Sekop, Berlian, dan Hati merupakan setelan, sementara Ace, Raja, Ratu, dan Jack membentuk peringkat kartu yang dibulatkan sepuluh hingga dua.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.