Berpikir di Luar Kotak Saat Menghadapi Masalah

Pola Perilaku Negatif

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa begitu banyak orang tampaknya tertarik pada perilaku adiktif atau negatif tertentu begitu mereka menderita masalah? Lebih eksplisit, mengapa begitu banyak orang berubah menjadi pengobatan, penyalahgunaan alkohol, pergaulan bebas, perjudian, pornografi, atau kejahatan setiap kali mereka menghadapi masalah sulit dalam hidup mereka? Kemunduran berulang terhadap rancangan perilaku tidak menguntungkan yang ditentukan ini begitu lazim sehingga membuat saya merenungkan apakah ada “manual metode” di setiap komunitas yang mencantumkan perilaku tidak sehat dan negatif ini sebagai “hal yang harus dilakukan” ketika menangani kehidupan menjadi agak sulit.

Menggunakan Kreativitas untuk Menjadi Negatif

Namun di satu sisi, mengapa orang tidak jauh lebih kreatif dengan sudut pandang yang “merusak” saat menghadapi kesulitan? Misalnya, ketika hidup semakin sulit, sebagai alternatif dari merokok dan minum obat mengapa orang tidak melakukan aktivitas “unik” seperti berjalan mundur saat menyeberang jalan, mandi di air, berteriak di semak, atau bahkan berkeliling di mobil mereka sendiri di waktu panas dengan semua pemanas? Ketika orang menghadapi kejadian sulit, alih-alih mengkhawatirkan permainan atau pergaulan bebas mengapa kita tidak mendengarkan puluhan ribu orang yang mengecat wajah mereka, pergi bekerja tanpa kaus kaki atau sepatu, melempar bola basket melalui jendela tetangga mereka, atau yang mencukur pikiran mereka sementara? Masing-masing dari contoh ini mungkin tampak aneh, tetapi apakah mereka lebih aneh daripada banyak masalah yang dialami orang-orang setelah mereka melakukan kejahatan, pergaulan bebas alkohol atau minuman keras atau penyalahgunaan narkoba jika gaya hidup mereka akhirnya menjadi perdebatan?

Menggunakan Kreativitas untuk Menjadi Positif

Di sisi lain, tentang “berpikir jauh dari kotak” dengan cara yang jauh lebih bandar togel saat menghadapi kesulitan? Misalnya, ketika menghadapi masa-masa sulit mengapa kita tidak mendengar ribuan orang yang secara tidak terduga membeli bunga pasangannya, yang memutuskan untuk berolahraga, yang akan membacakan cerita pengantar tidur untuk anak-anak mereka yang membantu seorang teman yang membutuhkan? Ketika bingung dengan keadaan rumit yang ada mengapa kita tidak mendengarkan banyak orang yang mengunjungi seorang teman atau kerabat di rumah sakit, yang pernah berlatih alat musik, yang menarik seekor hewan peliharaan yang tinggal bersama anak-anak mereka sendiri yang secara spontan memutuskan untuk membawa mereka pasangan ke restoran favorit mereka untuk makan siang?

Idenya benar-benar kritis sehingga perlu ditanyakan: Mengapa begitu banyak pria dan wanita berubah menjadi narkoba, penyalahgunaan alkohol, pergaulan bebas, permainan, pornografi, atau kejahatan setiap kali mereka menghadapi kesulitan dalam kehidupan mereka sendiri? Mungkin sebagian besar kesulitan adalah kenyataan bahwa banyak orang tidak mengerti bagaimana mencari kebahagiaan jangka panjang dalam hidup mereka sendiri. Dinyatakan secara berbeda, menurut Kardinal Cormac Murphy-O’Connor, terdapat “kecenderungan yang meningkat dari pengunjung untuk menemukan kebahagiaan sementara dari alkohol, obat-obatan, pornografi, gender dan konsumerisme.”

Jadi, jika banyak orang tidak memahami dengan baik apa yang menghasilkan kebahagiaan jangka panjang, apa yang dapat dilakukan untuk mengubahnya? Singkatnya, saya kira kita perlu tahu tentang kegembiraan di fakultas. Izinkan saya untuk menjelaskan. Saya pikir sebagian dari metode pembelajaran formal harus fokus pada pengembangan hobi, minat, dan peluang mata pencaharian yang mungkin disukai siswa. Apa yang dapat membantu memandu proses ini adalah “kursus kegembiraan” yang menggunakan “buku teks kesenangan” yang terdiri dari sistem klasifikasi atau taksonomi minat, hobi, dan profesi yang telah membawa kesenangan dan kepuasan bagi orang lain. Buku teks semacam itu akan memberikan banyak contoh beragam “jalan menuju kenikmatan” yang dipelajari oleh orang lain – ilustrasi yang dapat berfungsi sebagai skenario “bagaimana jika” yang membantu mengaktifkan kegembiraan siswa dengan peluang yang menarik dan bermakna dalam hidup mereka.

Kesimpulan

Banyak pria dan wanita tampaknya menggunakan perilaku dan tugas yang tidak diinginkan seperti narkoba, penyalahgunaan alkohol, pornografi, taruhan, pergaulan bebas, atau pelanggaran ketika hidup menjadi sulit dan masalah tidak berjalan seperti yang diantisipasi. Sangat mungkin bahwa orang-orang ini tidak mengerti bagaimana memanfaatkan proses inovatif dan menciptakan hobi, minat, karier, dan kebiasaan mencintai yang menyebabkan kebahagiaan jangka panjang. Mengapa Anda tidak membantu pria dan wanita membangun fondasi “berorientasi-kemungkinan” dengan memperkenalkan mereka ke dalam serangkaian “kelas kenikmatan” saat mereka pergi ke fakultas? Dalam jangka panjang, jenis studi ini mungkin agak kritis, bahkan mungkin lebih penting, dalam pertumbuhan orang-orang yang bahagia dan produktif karena setiap masalah lain yang dihadapi para siswa terungkap.

Hak Cipta 2007 – Denny Soinski. Hak Cetak Ulang: Anda dapat mencetak ulang artikel ini asalkan Anda meninggalkan semua koneksi yang aktif, tidak mengedit artikel ini dengan cara apa pun, dan memberikan biaya kepada siswa.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.