Tuan Rumah Piala Dunia Kemungkinan Cepat Keluar

piala

Selain Brasil, tidak ada negara lain yang memiliki sejarah Piala Dunia yang lebih kaya dari tuan rumah 2006 Jerman. Tujuh final, tiga kemenangan. Dalam 85 pertandingan yang mencakup 15 turnamen, Jerman memiliki rekor 49 kali menang, 19 kali seri, 17 kali kalah dengan selisih gol 179-101. Nama-nama Mueller, Beckenbaur, dan Mattaeus berdiri di antara permainan abadi namun dalam satu tahun ketika mereka setidaknya harus difavoritkan untuk menang, Tanah Air mungkin berada di luar mencari ke dalam. Ini bisa dibilang skuad Jerman terlemah sejak 1978 kelompok yang hanya bisa mengelola babak 16 besar.

Bagaimana mungkin Jerman tidak menurunkan tim yang sangat besar dalam satu tahun di mana mereka memamerkan  lgogoal negara mereka ke planet ini? Alasannya banyak tetapi kurang lebih disebabkan oleh jaringan lama yang menjalankan sepak bola Jerman selama tahun 1980-an dan 90-an.

Orang Jerman selalu lebih menyukai klub veteran dengan veteran beruban yang berpengalaman. Setelah menjadi runner up di Meksiko pada tahun 1986 dan kemudian menang di Italia pada tahun 1990, Jerman cukup banyak menurunkan pemain inti inti untuk dekade berikutnya dengan sedikit perhatian untuk membawa serta pemain yang lebih muda. Stalwarts, Rudi Voeller, Thomas Haessler, Andy Brehme, dan Mattaeus semuanya melampaui batas kegunaannya dan hasilnya beragam.

Di Piala Dunia 2002, menurunkan tim muda dengan sedikit harapan, planet-planet selaras dan Jerman memiliki segalanya berjalan sesuai keinginan mereka. Melewati grup yang berisi Arab Saudi, Irlandia, dan Kamerun, Jerman kemudian mengalahkan Paraguay, AS, dan tuan rumah Korea sebelum ditendang Brasil 2-0 di final.

Awan badai di cakrawala, Jerman segera mulai bermain buruk di pertandingan persahabatan internasional yang ditandai dengan permainan buruk yang compang-camping. Jari pada tombol panik, hirarki sepak bola Jerman memaksa pengunduran diri Voeller rendah hati dan Jerman tanpa pelatih 22 bulan sebelum acara olahraga utama dunia.

Rekrutan baru, Juergen Klinsmann, terbukti sangat kontroversial. Klinsmann adalah salah satu striker paling ditakuti di tahun 90-an dan mencetak 47 gol dalam 104 penampilan untuk tim nasional Jerman termasuk 13 di Piala Dunia. Namun, Klinsmann bukanlah tipikal orang Jerman.

Seorang intelektual yang berbicara lima bahasa, Klinsmann meninggalkan Jerman ke California segera setelah hari-harinya bermain. Klinsmann menerima pekerjaan itu dengan syarat bahwa dia akan bepergian dari Amerika Serikat dan segera menerapkan pendekatan Zaman Baru yang mencakup pelatihan interval, penjaga gawang yang bergilir, dan psikologi olahraga. Ini telah menggosok banyak orang Jerman dengan cara yang salah.

Masa jabatan Klinsmann dimulai dengan awal yang sulit karena sistem ofensifnya menarik untuk ditonton tetapi sulit untuk dikuasai. Setelah dibantai 4-1 oleh Italia, Jerman gempar. Klinsmann yang tahan banting berdiri tegak, menerima panasnya, dan memperbaiki kapalnya. Rekornya berdiri di 16 menang, 7 seri, 4 kalah.

Jerman harus mengungguli lawan mereka. Mereka memiliki banyak daya tembak dengan Michael Ballack yang merupakan pencetak gol terbanyak kedua Ronaldo di Korea ditambah fenomena muda Lukas Polski dan dokter hewan Miroslav Klose. Pemain Jerman itu sangat dominan dalam bola mati karena mereka sangat bagus di udara.

Secara defensif, Jerman berantakan. Mereka adalah grup lebih tua yang lebih lambat yang tidak dapat menandai siapa pun dalam pertandingan terakhir. Panggilan telepon baru-baru ini dari Bundesliga tidak efektif jika tidak lebih buruk.

Keputusan terbaru dan mungkin paling kontroversial Klinsmann adalah menunjuk kiper Arsenal Jens Lehman sebagai kiper nomor satu atas mantan kapten nasional Oliver Kahn. Lehman tidak melakukan apa pun untuk mengecewakan dan telah membuat banyak penyelamatan luar biasa yang menutupi kesalahan pertahanan matador.

Orang Jerman itu bermain imbang ke grup yang sulit dengan Kosta Rika, Ekuador, dan Polandia dan perjalanan mereka ke babak kedua masih jauh dari kunci. Jerman membuka pertandingan dengan tim Tico yang tangguh di pertandingan pembukaan turnamen dan apa pun yang kurang dari satu poin akan menjadi bencana. Piala Dunia terkenal dengan kejutan minggu pembukaan, 2002 menampilkan kemenangan 1-0 oleh Senegal atas juara bertahan Prancis.

Sedikit masakan rumahan dan Jerman kemungkinan akan maju ke babak 16 besar di mana mereka mungkin akan menghadapi Inggris atau Swedia. Kemenangan yang sangat tidak mungkin di sana akan menyiapkan kemungkinan pertarungan dengan Argentina atau Meksiko. Jangan pernah meremehkan tim dengan sejarah seperti ini dan mempertahankan kandangnya sendiri, tetapi pada tahun 2006, sepertinya tim tuan rumah keluar lebih awal.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.