Pembicara Bisnis adalah Pencuri

pencuri

Bagaimana Anda ingin itu menjadi berita utama setelah pidato bisnis Anda berikutnya? Pembicara bisnis dan perusahaan perlu lebih sadar akan kekayaan intelektual apa yang mungkin mereka curi. Terkadang orang baik mencuri tanpa disadari – terutama kekayaan intelektual. Namun ketidaktahuan tidak pernah menjadi pertahanan hukum atau etika yang valid. Tentu saja kebodohan dan kesombongan juga bukan argumen yang bisa diterima.

Pada konferensi publik, saya menyaksikan seorang pembicara bisnis korporat yang dengan jelas ¬†indofilm¬†menggunakan musik dan video copywriting dalam presentasinya (musik populer, lagu tema TV, iklan video, film aliran utama). Dia menggunakan begitu banyak klip dari begitu banyak sumber sehingga saya tidak dapat membayangkan bagaimana dia mendapatkan izin. Dan dia tidak pernah menghilangkan kekhawatiran audiensnya dengan menyatakan bahwa dia telah mendapatkan izin untuk menggunakan materi copywriting ini dalam presentasinya. Dia tidak pernah menyatakan, “Digunakan dengan izin dari …”

Saya hanya dapat berasumsi bahwa pembicara bisnis ini adalah seorang pencuri. Dia mengambil sesuatu yang bukan miliknya, tidak mendapatkan izin, tidak membayarnya, dan tidak mengakui sumbernya. Selain itu, dia melakukannya dengan sikap ‘tidak bisa menyentuh ini’ atasan eksekutif perusahaan yang angkuh itu. Pernahkah Anda memperhatikan bagaimana beberapa eksekutif perusahaan bertindak seolah-olah mereka berada di atas hukum?

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa pencurian kekayaan intelektual tidak merugikan siapa pun. Sampaikan itu pada penulis. Katakan itu kepada pemegang paten. Katakan itu pada artis. Katakan itu pada penemu.

Ya, saya tahu bahwa dalam rapat perusahaan, manajer dan eksekutif bebas membajak kartun dan gambar dalam presentasi PowerPoint mereka. Itu masih pencurian. Saya bertanya-tanya bagaimana perasaan para eksekutif perusahaan itu tentang pengusaha yang mencuri kekayaan intelektual mereka.

Ironisnya, pembicara ini berbicara di depan rapat umum para pengusaha. Dia memperingatkan pengusaha bahwa departemen pembelian perusahaan akan mencuri desain mereka jika mereka bisa. Dia memperingatkan para pengusaha untuk melindungi Kekayaan Intelektual mereka.

Namun saat memperingatkan tentang perilaku ilegal dan tidak etis dari rekan perusahaannya, dia menunjukkan pencurian terang-terangannya sendiri dalam presentasinya. Saya tidak percaya pembicara ini bodoh. Dia tampak cerdas dan berpendidikan. Dia mengungkapkan pemahaman tentang nilai Kekayaan Intelektual; oleh karena itu dia tidak bisa mengaku tidak tahu. Sikapnya menyampaikan kesombongan – dengan cara hak ilahi Conrad Black. Jadi saya hanya dapat menyimpulkan bahwa dia adalah seorang pencuri – pencuri yang mencolok dan sombong.

Ingin tahu bahwa pembicara bisnis ini memberi tahu saya betapa senangnya dia karena dia sekarang menulis dan berbicara untuk sebuah asosiasi profesional. Sebagian besar asosiasi profesional mengklaim kode etik. Saya ingin tahu apakah asosiasi itu mengetahui praktik tidak etis dari salah satu penulis dan pembicara terbarunya. Saya bertanya-tanya apakah pembicara bisnis ini akan mengenali dirinya sendiri ketika membaca artikel ini.

Jangan biarkan ini menjadi headline setelah presentasi Anda berikutnya. “Pembicara Bisnis adalah Pencuri.” Jangan menjadi pencuri kekayaan intelektual. PS: Tidak, saya tidak akan memberi tahu Anda siapa pembicara ini. PPS: Ya, jika Anda adalah pembicara ini dan Anda menelepon saya untuk menanyakan apakah yang saya maksud adalah Anda – saya akan memberi tahu Anda.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *